Nanomachine (Nanites)

Nanites

gambar 1, Nanites (mesin nano)
(Sumber : Google.com)

Haloo, pembaca yang budiman saya akan mem-prosting tulisan yang menurut saya sangat bagus. langsung saja ke point inti tulisan ini.

Nanomachine, yang juga disebut nanite, adalah alat mekanis atau elektromekanik yang ukurannya diukur dalam satuan nanometer (sepersejuta milimeter, atau satuan 10^-9 meter).

Nanomachines sebagian besar berada dalam fase penelitian dan pengembangan, namun beberapa perangkat primitif telah diuji. Contohnya adalah sensor yang memiliki saklar sekitar 1,5 nanometer, yang mampu menghitung molekul tertentu dalam sampel kimia. Aplikasi nanomachines yang berguna pertama kemungkinan akan dilakukan dalam teknologi medis, di mana mereka dapat digunakan untuk mengidentifikasi patogen dan racun dari sampel cairan tubuh. Aplikasi potensial lainnya adalah deteksi bahan kimia beracun dan pengukuran konsentrasinya di lingkungan.

Ukuran mikroskopis nanomachines diterjemahkan menjadi kecepatan operasional tinggi. Ini adalah akibat dari kecenderungan alami semua mesin dan sistem agar bekerja lebih cepat seiring ukurannya yang menurun. Nanomachines dapat diprogram untuk mereplikasi diri mereka sendiri atau bekerja secara sinergis untuk membangun mesin yang lebih besar atau untuk membangun nanochips. Nanomachobots khusus yang disebut nanorobots mungkin dirancang tidak hanya untuk mendiagnosis, tapi juga untuk mengobati, kondisi penyakit, mungkin dengan mencari bakteri dan virus yang menyerang dan menghancurkannya.

Keuntungan lain dari nanomachines adalah unit individu hanya memerlukan sejumlah kecil energi untuk beroperasi. Daya tahan adalah aset potensial lainnya; Nanites mungkin berlangsung berabad-abad sebelum rusak. Tantangan utamanya terletak pada metode pembuatannya. Telah disarankan bahwa beberapa nanomachines mungkin tumbuh dengan cara yang mirip dengan cara tanaman berevolusi dari biji.

industrial-design-rendering-cyborg-head.jpg

Gambar 2, Cyborg (Robot)
(Sumber : Google.com)

Kedepannya nanites akan sangat berguna dalam pembuatan cyborg yang berteknologi tinggi. Dengan tingkat elastisitas yang menyerupai manusia. Namun, ia tetaplah mesin hanya saja memiliki Kecerdasan Buatan dan sifat biologisnya.

Refrensi : http://whatis.techtarget.com/definition/nanomachine-nanite

Iklan

Membaca 40 ADC Menggunakan Arduino Uno dengan IC Multiplekser

Asalamualaikum,
Halo para hobist elektronika, apa kabar…?
Baik-baik juga kan..? Kembali lagi dengan post terbaru, kali ini dengan tema yang lebih aplikatif tapi lanjutan dari post saya sebelumnya tentang Membaca 8 Sensor Suhu LM35 menggunakan Multiplekser dan Membaca 24 Sensor Suhu LM35 dengan 3 Multiplekser Berbasis Atmega 16. Tulisan kali ini saya buat guna untuk membuat tutorial belajar untuk tugas akhir anak MIPA Fisika yang kebetulan dia akan membaca data ADC sebanyak 40 sensor, jadi saya rasa perlu sekali untuk saya tulis. Rangkaian ini cocok buat akuisisi data dengan jumlah sensor yang banyak. Guna dari multiplexer itu sendiri adalah untuk menghemat penggunaan pin ADC yang ada pada mikro yang kita gunakan.

Penjelasan mengenai apa itu multiplekser dan ADC (Analog Digital Converter) silahkan untuk masuk ke tulisan saya sebelumnya yaitu Membaca nilai ADC (Analog to Digital Converter) Ditampilkan dengan LCD 16×2. Disini saya tidak akan menjelaskan secara panjang lebar, dan langsung saja kita ke rangkaian dan programnya yhaaa. Yuhuuu, Manteb nihh kang Wayan Dadang, iya donk calon mantu idaman gitu lohhh. IMHO 😀

Oke tanpa basa-basi lagi kita To The Point saka yhaa,

Berikut rangkaian yang saya buat untuk membaca 40 ADC menggunakan 5 buah IC multiplekser,

Gambar

Gambar 1. Rangkaian membaca 40 ADC menggunakan 5 Multiplekser

Programnya saya buat menggunakan Arduino IDE 1.6.9 dan berikut source code yang saya buat,

#include <LiquidCrystal.h>

// initialize the library with the numbers of the interface pins
LiquidCrystal lcd(12, 11, 10, 9, 8, 7);

//Mux control pins
int s0 = 2;
int s1 = 3;
int s2 = 4;

int sensor[40];
int data[40];

void setup(){
pinMode(s0, OUTPUT);
pinMode(s1, OUTPUT);
pinMode(s2, OUTPUT);

lcd.begin(20,4);

//Serial.begin(9600);
}
void loop(){

data_adc();

}

void data_adc()
{

lcd.clear();
lcd.setCursor(3,0);lcd.print(“40 ADC use MUX”);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[0] = analogRead(A0);if(sensor[0]>512){ data[0]=1; }else{ data[0]=0; }lcd.setCursor(0,1);lcd.print(data[0]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[1] = analogRead(A0);if(sensor[1]>512){ data[1]=1; }else{ data[1]=0; }lcd.setCursor(1,1);lcd.print(data[1]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[2] = analogRead(A0);if(sensor[2]>512){ data[2]=1; }else{ data[2]=0; }lcd.setCursor(2,1);lcd.print(data[2]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[3] = analogRead(A0);if(sensor[3]>512){ data[3]=1; }else{ data[3]=0; }lcd.setCursor(3,1);lcd.print(data[3]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[4] = analogRead(A0);if(sensor[4]>512){ data[4]=1; }else{ data[4]=0; }lcd.setCursor(4,1);lcd.print(data[4]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[5] = analogRead(A0);if(sensor[5]>512){ data[5]=1; }else{ data[5]=0; }lcd.setCursor(5,1);lcd.print(data[5]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[6] = analogRead(A0);if(sensor[6]>512){ data[6]=1; }else{ data[6]=0; }lcd.setCursor(6,1);lcd.print(data[6]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[7] = analogRead(A0);if(sensor[7]>512){ data[7]=1; }else{ data[7]=0; }lcd.setCursor(7,1);lcd.print(data[7]);

digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[8] = analogRead(A1);if(sensor[8]>512){ data[8]=1; }else{ data[8]=0; }lcd.setCursor(8,1);lcd.print(data[8]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[9] = analogRead(A1);if(sensor[9]>512){ data[9]=1; }else{ data[9]=0; }lcd.setCursor(9,1);lcd.print(data[9]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[10] = analogRead(A1);if(sensor[10]>512){ data[10]=1; }else{ data[10]=0; }lcd.setCursor(10,1);lcd.print(data[10]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[11] = analogRead(A1);if(sensor[11]>512){ data[11]=1; }else{ data[11]=0; }lcd.setCursor(11,1);lcd.print(data[11]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[12] = analogRead(A1);if(sensor[12]>512){ data[12]=1; }else{ data[12]=0; }lcd.setCursor(12,1);lcd.print(data[12]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[13] = analogRead(A1);if(sensor[13]>512){ data[13]=1; }else{ data[13]=0; }lcd.setCursor(13,1);lcd.print(data[13]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[14] = analogRead(A1);if(sensor[14]>512){ data[14]=1; }else{ data[14]=0; }lcd.setCursor(14,1);lcd.print(data[14]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[15] = analogRead(A1);if(sensor[15]>512){ data[15]=1; }else{ data[15]=0; }lcd.setCursor(15,1);lcd.print(data[15]);

digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[16] = analogRead(A2);if(sensor[16]>512){ data[16]=1; }else{ data[16]=0; }lcd.setCursor(16,1);lcd.print(data[16]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[17] = analogRead(A2);if(sensor[17]>512){ data[17]=1; }else{ data[17]=0; }lcd.setCursor(17,1);lcd.print(data[17]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[18] = analogRead(A2);if(sensor[18]>512){ data[18]=1; }else{ data[18]=0; }lcd.setCursor(18,1);lcd.print(data[18]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[19] = analogRead(A2);if(sensor[19]>512){ data[19]=1; }else{ data[19]=0; }lcd.setCursor(19,1);lcd.print(data[19]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[20] = analogRead(A2);if(sensor[20]>512){ data[20]=1; }else{ data[20]=0; }lcd.setCursor(0,2);lcd.print(data[20]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[21] = analogRead(A2);if(sensor[21]>512){ data[21]=1; }else{ data[21]=0; }lcd.setCursor(1,2);lcd.print(data[21]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[22] = analogRead(A2);if(sensor[22]>512){ data[22]=1; }else{ data[22]=0; }lcd.setCursor(2,2);lcd.print(data[22]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[23] = analogRead(A2);if(sensor[23]>512){ data[23]=1; }else{ data[23]=0; }lcd.setCursor(3,2);lcd.print(data[23]);

digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[24] = analogRead(A3);if(sensor[24]>512){ data[24]=1; }else{ data[24]=0; }lcd.setCursor(4,2);lcd.print(data[24]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[25] = analogRead(A3);if(sensor[25]>512){ data[25]=1; }else{ data[25]=0; }lcd.setCursor(5,2);lcd.print(data[25]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[26] = analogRead(A3);if(sensor[26]>512){ data[26]=1; }else{ data[26]=0; }lcd.setCursor(6,2);lcd.print(data[26]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[27] = analogRead(A3);if(sensor[27]>512){ data[27]=1; }else{ data[27]=0; }lcd.setCursor(7,2);lcd.print(data[27]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[28] = analogRead(A3);if(sensor[28]>512){ data[28]=1; }else{ data[28]=0; }lcd.setCursor(8,2);lcd.print(data[28]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[29] = analogRead(A3);if(sensor[29]>512){ data[29]=1; }else{ data[29]=0; }lcd.setCursor(9,2);lcd.print(data[29]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[30] = analogRead(A3);if(sensor[30]>512){ data[30]=1; }else{ data[30]=0; }lcd.setCursor(10,2);lcd.print(data[30]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[31] = analogRead(A3);if(sensor[31]>512){ data[31]=1; }else{ data[31]=0; }lcd.setCursor(11,2);lcd.print(data[31]);

digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[32] = analogRead(A4);if(sensor[32]>512){ data[32]=1; }else{ data[32]=0; }lcd.setCursor(12,2);lcd.print(data[32]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, LOW);sensor[33] = analogRead(A4);if(sensor[33]>512){ data[33]=1; }else{ data[33]=0; }lcd.setCursor(13,2);lcd.print(data[33]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[34] = analogRead(A4);if(sensor[34]>512){ data[34]=1; }else{ data[34]=0; }lcd.setCursor(14,2);lcd.print(data[34]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, LOW);sensor[35] = analogRead(A4);if(sensor[35]>512){ data[35]=1; }else{ data[35]=0; }lcd.setCursor(15,2);lcd.print(data[35]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[36] = analogRead(A4);if(sensor[36]>512){ data[36]=1; }else{ data[36]=0; }lcd.setCursor(16,2);lcd.print(data[36]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, LOW);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[37] = analogRead(A4);if(sensor[37]>512){ data[37]=1; }else{ data[37]=0; }lcd.setCursor(17,2);lcd.print(data[37]);
digitalWrite(s0, LOW);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[38] = analogRead(A4);if(sensor[38]>512){ data[38]=1; }else{ data[38]=0; }lcd.setCursor(18,2);lcd.print(data[38]);
digitalWrite(s0, HIGH);digitalWrite(s1, HIGH);digitalWrite(s2, HIGH);sensor[39] = analogRead(A4);if(sensor[39]>512){ data[39]=1; }else{ data[39]=0; }lcd.setCursor(19,2);lcd.print(data[39]);
lcd.setCursor(0,3);lcd.print(“By: Wayan Dadang PhD”);
delay(200);

}

Horeyyy, selesai sudah program dan rangkaiannya dan saya minta maaf programnya seperti itu, mohon dirapikan ya :D, sekarang saya kasih videonya biar nambah ganteng. IMHO

Cukup sampai disini tulisan blog saya, semoga tulisan kecil saya ini bermanfaat untuk kita semua. Bingung atau ada pertanyaan, silahkan komen di komentar, kalo saya online pasti saya jawab:)
Copy paste boleh, jangan lupa camtumkan sumbernya.

*Danke Schon

*PhD

Bagaimana Teori Medan Kuantum Menjelaskan Sebuah Lubang Hitam 3 Dimensi

Asalamualaikum dan salam sejahtera untuk kita semua,
Hallo, calon-calon ilmuan muda Indonesia yang kelak akan memajukan peradaban Indonesia. Baiklah kali ini saya akan menulis sebuah tulisan yang ambisius yaitu tentang sebuah Efek Medan Kuantum atau Quantum Field Effect (QFE) dalam menjelaskan Black Hole atau lubang hitam berbentuk 3 Dimensi (3D). Penjelasan ini didasarkan pada sebuah teori Fisika Kuantum yaitu tentang Teori Medan Kuantum (Quantum Field Theory) yang akan anda pelajari di mata kuliah Fisika murni saja. Mengenai apa itu Lubang Hitam anda dapat membaca tulisan saya sebelumnya yaitu tentang Black Hole atau Lubang Hitam.

Tulisan ini terjemahan dengan sedikit penambahan dari sinopsis atau review paper mingguan dari website physics.org dan juga review paper yang berjudul “Quantum Backreaction on Three-Dimensional Black Holes and Naked Singularities” yang kemudian saya rasa penting untuk menulisnya kedalam bahasa Indonesia di blog saya yang tercinta ini. Lumayan berat papernya kalau dibaca orang-orang awam. Hohooo. Oke, saya rasa langsung saja kita ke point inti dari tulisan ini.

Dalam sinopsis yang ditulis bahwa efek mekanika kuantum dapat menghapus beberapa fitur pengecualian fisika tentang ruang waktu yang diprediksi oleh teori klasik relativitas umum.

QFE

Gambar 1. Black Hole dan Naked Singularity

Teori relativitas umum Einstein tetap menjadi pondasi dasar untuk menggambarkan tentang kosmos. Bagaimanapun teori ini telah memprediksi bahwa lubang hitam dan singularitas lainnya memiliki fitur yang dapat diterima secara fisik. Fisika teoritis bekerja dengan beberapa tim peneliti di Brazil, Italia, dan Chili menunjukkan bahwa ketika efek mekanika kuantum termasuk dalam deskripsi singularitas, mungkin mereka memperhalus ruang waktu, menghapus beberapa fitur ketidaksesuain atau bermasalah yang berasal dari teori relativitas umum saja.

Penulis paper hanya berfokus pada 2 kasus penting saja. Pertama adalah bahwa dari sebuah lubang hitam yang berputar (semua lubang hitam diperkirakan berputar karena mereka sendiri berasal dari bintang-bintang yang berputar atau berotasi pada sumbu bintang itu sendiri). Menurut relativitas umum, sistem ini memiliki dua permukaan disekitar singularitas, cakrawala luar, pusat, “Cauchy” cakrawala diluar yang kita tidak memiliki cara untuk memprediksi apa yang akan terjadi. Kesulitan kedua ditimbulkan oleh “Naked Singularities” atau singularitas terbuka tak terbatas densitas massa daerah itu, tidak seperti lubang hitam, tidak memiliki cakrawala peristiwa. Kedua cakrawala Cauchy dan singularitas terbuka yang tidak diinginkan karena mereka menyebabkan hilangnya prediktabilitas yang merupakan penampil antara cakrawala luar dan dalam dari sebuah lubang hitam, atau salah satunya mengamati singularitas terbuka, kemudian tidak bisa memprediksi masa depan ruang waktu berdasarkan dari kondisi awal.

Kemudian penulis paper mendapatkan solusi analitik untuk persamaan Einstein dengan memasukkan medan kuantum kedalam dua dimensi spasial, meskipun mereka mengaharapkan hasil yang sama dalam tiga dimensi (3D). Mereka mengkonfirmasi bahwa lubang hitam berputar akan kehilangan cakrawala Cauchy dan bahwa singularitas terbuka akan dikelilingi oleh cakrawala peristiwa. Dengan kata lain, mereka akan berubah menjadim lubang hitam yang dapat kita terima.

Nahh, selesai sudah tulisan saya, kalau sekiranya ada yang salah saya mohon maaf karena saya juga masih belajar, dan apabila ada kritik dan saran mohon sampaikan saya akan senang sekali menerimanya.
Sekian dan semoga bermanfaat.

Refrensi:
1. http://physics.aps.org/synopsis-for/10.1103/PhysRevLett.118.131102
2. Marc Casals, et al. 2017. “Quantum Backreaction on Three-Dimensional Black Holes and Naked Singularities”. Physical review Letters, 31 MARCH 2017, DOI: 10.1103/PhysRevLett.118.131102.

Membaca 24 Sensor Suhu LM35 dengan 3 Multiplekser Berbasis Atmega 16

Asalamualaikum,
Halo para hobist elektronika, apa kabar…?
Baik-baik juga kan..? Kembali lagi dengan post terbaru, kali ini dengan tema yang lebih aplikatif tapi lanjutan dari post saya sebelumnya tentang Membaca 8 Sensor Suhu LM35 menggunakan Multiplekser. Tulisan kali ini saya buat guna memenuhi permintaan seorang komentar dari blog saya sebelumnya dia meminta saya menuliskan ini, jadi saya rasa perlu sekali untuk saya tulis. Rangkaian ini cocok buat akuisisi data dengan jumlah sensor-sensor yang banyak.

Penjelasan mengenai apa itu multiplekser dan sensor suhu LM35 silahkan untuk masuk ke tulisan saya sebelumnya yaitu Membaca 8 Sensor Suhu LM35 menggunakan Multiplekser. Disini saya tidak akan menjelaskan secara panjang lebar, dan langsung saja kita ke rangkaian dan programnya yhaaa. Yuhuuu

Berikut rangkaian yang saya buat untuk membaca 24 buah sensor suhu LM35 menggunakan 3 buah IC multiplekser,

Rangkaian.PNG

Gambar 1. Rangkaian membaca 24 sensor LM35 menggunakan 3 Multiplekser

Programnya saya buat menggunakan CV AVR dan berikut source code yang saya buat,

/*****************************************************
This program was produced by the
CodeWizardAVR V2.05.3 Standard
Automatic Program Generator
© Copyright 1998-2011 Pavel Haiduc, HP InfoTech s.r.l.
http://www.hpinfotech.com

Project :
Version :
Date : 08/01/2016
Author : Wayan Dadang
Company : Sains Lab
Comments:
Chip type : ATmega16A
Program type : Application
AVR Core Clock frequency: 11.059200 MHz
Memory model : Small
External RAM size : 0
Data Stack size : 256
*****************************************************/

#include <mega16a.h>
#include <stdio.h>
#include <stdlib.h>
#include <delay.h>
unsigned char buff[21],buff1[21],buff2[21],buff3[21],buff4[21],buff5[21],buff6[21],buff7[21];
unsigned char buff8[21],buff9[21],buff10[21],buff11[21],buff12[21],buff13[21],buff14[21],buff15[21];
unsigned char buff16[21],buff17[21],buff18[21],buff19[21],buff20[21],buff21[21],buff22[21],buff23[21];
unsigned char looper;
unsigned char temp;
unsigned int sensor_data[8],sensor_data1[8],sensor_data2[8];
float suhu_celcius[8],suhu_celcius1[8],suhu_celcius2[8];

// Alphanumeric LCD functions
#include <alcd.h>
#define ADC_VREF_TYPE 0x00

// Read the AD conversion result
unsigned int read_adc(unsigned char adc_input)
{
ADMUX=adc_input | (ADC_VREF_TYPE & 0xff);
// Delay needed for the stabilization of the ADC input voltage
delay_us(10);
// Start the AD conversion
ADCSRA|=0x40;
// Wait for the AD conversion to complete
while ((ADCSRA & 0x10)==0);
ADCSRA|=0x10;
return ADCW;
}

// Declare your global variables here

void main(void)
{
// Declare your local variables here

// Input/Output Ports initialization
// Port A initialization
// Func7=In Func6=In Func5=In Func4=In Func3=In Func2=In Func1=In Func0=In
// State7=T State6=T State5=T State4=T State3=T State2=T State1=T State0=T
PORTA=0x00;
DDRA=0x00;

// Port B initialization
// Func7=In Func6=In Func5=In Func4=In Func3=In Func2=Out Func1=Out Func0=Out
// State7=T State6=T State5=T State4=T State3=T State2=0 State1=0 State0=0
PORTB=0x00;
DDRB=0x07;

// Port C initialization
// Func7=In Func6=In Func5=In Func4=In Func3=In Func2=In Func1=In Func0=In
// State7=T State6=T State5=T State4=T State3=T State2=T State1=T State0=T
PORTC=0x00;
DDRC=0x00;

// Port D initialization
// Func7=In Func6=In Func5=In Func4=In Func3=In Func2=In Func1=In Func0=In
// State7=T State6=T State5=T State4=T State3=T State2=T State1=T State0=T
PORTD=0x00;
DDRD=0x00;

// Timer/Counter 0 initialization
// Clock source: System Clock
// Clock value: Timer 0 Stopped
// Mode: Normal top=0xFF
// OC0 output: Disconnected
TCCR0=0x00;
TCNT0=0x00;
OCR0=0x00;

// Timer/Counter 1 initialization
// Clock source: System Clock
// Clock value: Timer1 Stopped
// Mode: Normal top=0xFFFF
// OC1A output: Discon.
// OC1B output: Discon.
// Noise Canceler: Off
// Input Capture on Falling Edge
// Timer1 Overflow Interrupt: Off
// Input Capture Interrupt: Off
// Compare A Match Interrupt: Off
// Compare B Match Interrupt: Off
TCCR1A=0x00;
TCCR1B=0x00;
TCNT1H=0x00;
TCNT1L=0x00;
ICR1H=0x00;
ICR1L=0x00;
OCR1AH=0x00;
OCR1AL=0x00;
OCR1BH=0x00;
OCR1BL=0x00;

// Timer/Counter 2 initialization
// Clock source: System Clock
// Clock value: Timer2 Stopped
// Mode: Normal top=0xFF
// OC2 output: Disconnected
ASSR=0x00;
TCCR2=0x00;
TCNT2=0x00;
OCR2=0x00;

// External Interrupt(s) initialization
// INT0: Off
// INT1: Off
// INT2: Off
MCUCR=0x00;
MCUCSR=0x00;

// Timer(s)/Counter(s) Interrupt(s) initialization
TIMSK=0x00;

// USART initialization
// USART disabled
UCSRB=0x00;

// Analog Comparator initialization
// Analog Comparator: Off
// Analog Comparator Input Capture by Timer/Counter 1: Off
ACSR=0x80;
SFIOR=0x00;

// ADC initialization
// ADC Clock frequency: 691.200 kHz
// ADC Voltage Reference: AREF pin
// ADC Auto Trigger Source: ADC Stopped
ADMUX=ADC_VREF_TYPE & 0xff;
ADCSRA=0x84;

// SPI initialization
// SPI disabled
SPCR=0x00;

// TWI initialization
// TWI disabled
TWCR=0x00;

// Alphanumeric LCD initialization
// Connections are specified in the
// Project|Configure|C Compiler|Libraries|Alphanumeric LCD menu:
// RS – PORTC Bit 0
// RD – PORTC Bit 1
// EN – PORTC Bit 2
// D4 – PORTC Bit 4
// D5 – PORTC Bit 5
// D6 – PORTC Bit 6
// D7 – PORTC Bit 7
// Characters/line: 20
lcd_init(20);

while (1)
{
// Place your code here

for (looper = 0; looper < 8; looper++)
{

temp = PORTB;
temp &= ~0x07;
temp |= looper;
PORTB = temp; // set low 3 bits of PORTB to multiplexor selector

sensor_data[looper] = read_adc(0);
sensor_data1[looper] = read_adc(1);
sensor_data2[looper] = read_adc(2);

suhu_celcius[looper] = (float)sensor_data[looper]*500/1023; //rumus untuk mengubah kedalam derajat celcius
suhu_celcius1[looper] = (float)sensor_data1[looper]*500/1023; //rumus untuk mengubah kedalam derajat celcius
suhu_celcius2[looper] = (float)sensor_data2[looper]*500/1023; //rumus untuk mengubah kedalam derajat celcius

}

ftoa(suhu_celcius[0],0,buff);
ftoa(suhu_celcius[1],0,buff1);
ftoa(suhu_celcius[2],0,buff2);
ftoa(suhu_celcius[3],0,buff3);
ftoa(suhu_celcius[4],0,buff4);
ftoa(suhu_celcius[5],0,buff5);
ftoa(suhu_celcius[6],0,buff6);
ftoa(suhu_celcius[7],0,buff7);

ftoa(suhu_celcius1[0],0,buff8);
ftoa(suhu_celcius1[1],0,buff9);
ftoa(suhu_celcius1[2],0,buff10);
ftoa(suhu_celcius1[3],0,buff11);
ftoa(suhu_celcius1[4],0,buff12);
ftoa(suhu_celcius1[5],0,buff13);
ftoa(suhu_celcius1[6],0,buff14);
ftoa(suhu_celcius1[7],0,buff15);

ftoa(suhu_celcius2[0],0,buff16);
ftoa(suhu_celcius2[1],0,buff17);
ftoa(suhu_celcius2[2],0,buff18);
ftoa(suhu_celcius2[3],0,buff19);
ftoa(suhu_celcius2[4],0,buff20);
ftoa(suhu_celcius2[5],0,buff21);
ftoa(suhu_celcius2[6],0,buff22);
ftoa(suhu_celcius2[7],0,buff23);
lcd_clear();
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_puts(buff);
lcd_gotoxy(3,0);
lcd_puts(buff1);
lcd_gotoxy(6,0);
lcd_puts(buff2);
lcd_gotoxy(9,0);
lcd_puts(buff3);
lcd_gotoxy(12,0);
lcd_puts(buff4);
lcd_gotoxy(15,0);
lcd_puts(buff5);
lcd_gotoxy(18,0);
lcd_puts(buff6);
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_puts(buff7);

lcd_gotoxy(3,1);
lcd_puts(buff8);
lcd_gotoxy(6,1);
lcd_puts(buff9);
lcd_gotoxy(9,1);
lcd_puts(buff10);
lcd_gotoxy(12,1);
lcd_puts(buff11);
lcd_gotoxy(15,1);
lcd_puts(buff12);
lcd_gotoxy(18,1);
lcd_puts(buff13);
lcd_gotoxy(0,2);
lcd_puts(buff14);
lcd_gotoxy(3,2);
lcd_puts(buff15);

lcd_gotoxy(6,2);
lcd_puts(buff16);
lcd_gotoxy(9,2);
lcd_puts(buff17);
lcd_gotoxy(12,2);
lcd_puts(buff18);
lcd_gotoxy(15,2);
lcd_puts(buff19);
lcd_gotoxy(18,2);
lcd_puts(buff20);
lcd_gotoxy(0,3);
lcd_puts(buff21);
lcd_gotoxy(3,3);
lcd_puts(buff22);
lcd_gotoxy(6,3);
lcd_puts(buff23);

lcd_gotoxy(11,3);
lcd_puts(“Wayan phD”);
delay_ms(100);

}
}

 

Horeyyy, selesai sudah program dan rangkaiannya, sekarang saya kasih videonya biar nambah ganteng. IMHO

Cukup sampai disini tulisan blog saya, semoga tulisan kecil saya ini bermanfaat untuk kita semua. Bingung atau ada pertanyaan, silahkan komen di komentar, kalo saya online pasti saya jawab:)
Copy paste boleh, jangan lupa camtumkan sumbernya.

*Danke Schon

*PhD

Memprogram Tombol Menu Pada Arduino Uno

Asalamualaikum,
Halo para hobist Arduino, apa kabar…?
Baik-baik juga kan..? Kembali lagi dengan post terbaru, kali ini dengan tema yang berbeda tapi lanjutan dari post-post sebelumnya. Kali ini kita akan belajar bagaimana cara “Memprogram Tombol Menu Pada Arduino Uno”. Gimana nih caranya bung Wayan, hayooo penasarankan..? Hohoo. Oke, kita simak secara seksama penjelasan berikut ini 😀

Sering kali dalam membuat sebuah alat berbasis mikrokontroller kita ingin membuat sebuah tombol kontrol pada menu-menu LCD biar keliatan menarik. Lalu apakah sulit caranya…? Tidak juga, langsung saja ke rangkaian yang saya buat pakai Proteus 8.5 nih. Yuhuuu

Rangkaian

Gambar 1. Rangkaian Tombol Menu pada Arduino Uno

Dalam rangkaian tersebut ada beberapa kebutuhan komponen yang diperlukan diantaranya adalah sebagai berikut ini:

  1. Arduino Uno (1 buah)
  2. Mini Push Button 4 pin (3 buah)
  3. Resistor 10 Kilo Ohm (3 Buah)
  4. LCD 16×2 (1 Buah)

Itu saja komponen yang perlu dipersiapkan, simpel ka..? Hoho

Berikut Source Code program yang saya buat menggunakan Arduino IDE 1.6.9
#include <LiquidCrystal.h>

LiquidCrystal lcd(7, 6, 5, 4, 3, 2);

const int sw1 = 10;
const int sw2 = 11;
const int sw3 = 12;
int ok = 0;
int next = 0;
int back = 0;
void setup() {

pinMode(sw1, INPUT);
pinMode(sw2, INPUT);
pinMode(sw3, INPUT);
//Serial.begin(9600);
lcd.begin(16, 2);
lcd.print(” TEST TOMBOL “);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(“By: Wayan, PhD “);
delay(2000);
lcd.clear();

}

void loop()
{

menu:
while(1)
{
lcd.clear();
lcd.setCursor(2,0);
lcd.print(“Belajar Menu”);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(“1.Goto Menu”);
delay(200);

ok = digitalRead(sw1);
next = digitalRead(sw2);
back = digitalRead(sw3);
if (ok == LOW) { delay(300); goto menu1; }
if (next == LOW) { }
if (back == LOW) { }
}

menu1:
while(1)
{
lcd.clear();
lcd.setCursor(0,0);
lcd.print(“1.Nasi Ayam”);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(“2.Next 3.Back”);
delay(200);

ok = digitalRead(sw1);
next = digitalRead(sw2);
back = digitalRead(sw3);
if (ok == LOW) { delay(300); goto menu2; }
if (next == LOW) { delay(300); goto menu3; }
if (back == LOW) { delay(300); goto menu; }

}
menu2:
while(1)
{

lcd.clear();
lcd.setCursor(0,0);
lcd.print(“Harga= Rp10.000″);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(” 3.Back”);
delay(200);

ok = digitalRead(sw1);
next = digitalRead(sw2);
back = digitalRead(sw3);
if (ok == LOW) { }
if (next == LOW) { }
if (back == LOW) { delay(300); goto menu1; }

}

menu3:
while(1)
{
lcd.clear();
lcd.setCursor(0,0);
lcd.print(“1.Nasi Ikan”);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(“2.Next 3.Back”);
delay(200);

ok = digitalRead(sw1);
next = digitalRead(sw2);
back = digitalRead(sw3);
if (ok == LOW) { delay(300); goto menu4; }
if (next == LOW) { delay(300); goto menu5; }
if (back == LOW) { delay(300); goto menu1; }

}

menu4:
while(1)
{

lcd.clear();
lcd.setCursor(0,0);
lcd.print(“Harga= Rp8.000″);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(” 3.Back”);
delay(200);

ok = digitalRead(sw1);
next = digitalRead(sw2);
back = digitalRead(sw3);
if (ok == LOW) { }
if (next == LOW) { }
if (back == LOW) { delay(300); goto menu3; }

}

menu5:
while(1)
{
lcd.clear();
lcd.setCursor(0,0);
lcd.print(“1.Nasi Telor”);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(” 3.Back”);
delay(200);

ok = digitalRead(sw1);
next = digitalRead(sw2);
back = digitalRead(sw3);
if (ok == LOW) { delay(300); goto menu6; }
if (next == LOW) { }
if (back == LOW) { delay(300); goto menu3; }

}

menu6:
while(1)
{
lcd.clear();
lcd.setCursor(0,0);
lcd.print(“Harga= Rp7.000″);
lcd.setCursor(0,1);
lcd.print(” 3.Back”);
delay(200);

ok = digitalRead(sw1);
next = digitalRead(sw2);
back = digitalRead(sw3);
if (ok == LOW) { }
if (next == LOW) { }
if (back == LOW) { delay(300); goto menu5; }

}
}

Berikut video hasil simulasi yang saya rekam,

 

Cukup sampai disini tulisan blog saya, semoga tulisan kecil saya ini bermanfaat untuk kita semua. Bingung atau ada pertanyaan, silahkan komen di komentar, kalo saya online pasti saya jawab:)
Copy paste boleh, jangan lupa camtumkan sumbernya.

*Danke Schon

*Salam Indonesia Raya dan Ilmuan Muda

“PhD

Black Hole atau Lubang Hitam

Asalamualaikum,
Hallo calon-calon ilmuan muda Indonesia yang kelak akan memajukan peradaban Indonesia. Baiklah dipagi hari ini saya akan menulis sebuah tulisan yang ambisius yaitu tentang Black Hole atau lubang hitam. Apa pula benda ini…? Kue kah…? Atau apapun yang bisa dimakan..? Hahaha. Tidak ada sangkut sama kue brooo/sist. Ini adalah masalah hukum fisika tentang gravitasi yang amat teramat kuat oleh karena massanya yang kelewat besar.

Langsung saja, to the point!

Apa sih black hole itu…?

Lubang hitam adalah bagian dari ruang waktu yang merupakan gravitasi paling kuat, bahkan cahaya tidak bisa kabur. Teori Relativitas Umum memprediksi bahwa butuh massa besar untuk menciptakan sebuah Lubang Hitam yang berada di Ruang Waktu. Di sekitar Lubang Hitam ada permukaan yang di sebut Event Horizon. Lubang ini disebut “hitam” karena menyerap apapun yang berada disekitarnya dan tidak dapat kembali lagi, bahkan cahaya. Secara teoretis, lubang hitam dapat memiliki ukuran apa pun, dari mikroskopik sampai ke ukuran alam raya yang dapat diamati. Teori Medan Kuantum dalam ruang-waktu melengkung memprediksi bahwa Event Horizon memancarkan radiasi disekitarnya dengan suhu yang terbatas. Suhu ini berbanding terbalik dengan massa Lubang hitam, sehingga sulit untuk diamati Lubang hitam bermassa bintang atau lebih.

Lubang hitam sebenarnya bukanlah sebuah lubang seperti yang disebutkan tapi lebih kesebuah bola pejal dengan tingkat kerapatan atom yang luar biasa padat. Karena tingkat kerapatan inilah yang membuat massanya luar biasa besar dibandingkan dengan benda-benda seukuran matahari, dan massanya pun jauh lebih besar dari pada massa matahari. kemudian massa yang sangat besar ini membuat medan gravitasinya sangat besar. keberadaan lubang hitam sendiri dipercaya salah satunya bersemayam di pusat galaksi Bima Sakti dimana rumah kita (bumi) berada. Tapi kita tidak akan tersedot oleh gravitasi Balck Hole pusat galaksi kita dikarenakan jaraknya bumi yang sangat jauh dari pusat galaksi Milky Way.

General Relativity

Gambar 1. Relativitas Umum

Dalam gambar diatas dijelaskan bahwa ruang dan waktu melengkung didekat benda bermassa yang besar seperti bumi. Semakin besar massa bendanya semakin melengkung ruang dan waktu didekatnya, hal ini adalah akibat dari gaya gravitasi benda tersebut. Sebagai perbandingan yaitu saya ambil contoh Matahari, Bintang Neutron, dan Black Hole sendiri.

r

Gambar 2. Perbandingan Kelengkungan Ruang dan Waktu Disekitar Benda Bermassa Besar.

Sejarah Lubang Hitang

Teori adanya lubang hitam pertama kali diajukan pada abad ke-18 oleh Jhon Michell and Pierre-Simon Laplace, selanjutnya dikembangkan oleh astronom Jerman bernama Karl Schwarzschild, pada tahun 1916, dengan berdasar pada teori relativitas umum dari Albert Einstein, dan semakin dipopulerkan oleh Stephen Wiliam Hawking. Istilah lubang hitam mulai populer ketika Jhon Archibald Wheeler menggunakannya pada ceramah-ceramahnya pada tahun 1967. Walaupun ia dianggap luas sebagai pencetus pertama istilah ini, namun ia selalu menampik dengan pernyataan bahwa ia bukanlah penemu istilah ini.

Capture4.PNG

Gambar 3. Sebuah Black Hole

Gambar 3 diatas Memperlihatkan sebuah simulasi dari lubang hitam di depan Awan Magellan Besar. Catatan efek lensa gravitasi, yang menghasilkan dua celah diperbesar tetapi sangat terdistorsi dilihat dari atas Awan. Di bagian atas, Cakram Galaksi Bima Sakti muncul terdistorsi menjadi busur.

Asal Muasal dari Terbentuknya Lubang Hitam

Pada mulanya, bintang terbentuk dengan kondisi dimana tingkat radiasi dan gravitasinya seimbang. Saat bintang kehabisan bahan bakar untuk melakukan fusi, tingkat radiasi keluar semakin melemah dibanding dengan gaya gravitasi ke dalam. Darisana, maka bintangnya kolaps, dan kemudian mengalami ledakan hipernova. Dalam ledakan ini, ada dua kemungkinan hasilnya. Salah satu diantaranya adalah lubang hitam.

Para ilmuan berpikir bahwa lubang hitam terkecil terbentuk ketika alam semesta ini dimulai, dan juga lubang hitam supermasif terbentuk pada saat sama dengan terbentuknya galaksi-galaksi di alam semesta.

siklus kehidupan bintang

Gambar 4. Siklus Hidup dari Sebuah Bintang

Syarat sebuah bintang agar bisa berevolusi menjadi lubang hitam adalah ia setidaknya harus memiliki massa 10 kali lebih besar dari massa matahari. Dari hal ini dapat kita ketahui bahwa bintang yang dapat menjelma menjadi lubang hitam (black Hole) haruslah sebuah bintang Maharaksasa atau luar biasa besar. Pada akhir dari kehidupannya bintang maharaksasa ini akan meledak dengan sangat dahsyat sehingga jauh lebih dahsyat dari ledakan bintang raksasa yang kemudian ledakan bintang maharaksasa ini disebut sebagai Hipernova.

Seluruh komposisi perut bintang maharaksasa ini akan berhamburan pada saat terjadi ledakan Hipernova. Tidak menyisakan apapun dari hasil ledakan bintang yang mencapai orbit Mars ini, namun intinya tetap ada. Yang menjadi sisa berupa materi apapun yang masuk dalam radius Schwarzchild. Sisa ini akan teremas atau mapat begitu kuat sehingga tidak berubah menjadi bintang Neutron. Sisa ini begitu gelap, mati, tanpa cahaya, medan gravitasi amat teramat kuat, inilah yang kita sebut sebagai lubang hitam.

Sifat dan Struktur dari Lubang Hitam

1

Gambar 5. Struktur dari sebuah Lubang Hitam

Pada setiap benda pasti mempunya sifat-sifat dan struktur masing-masing, begitu pun dengan sebuah Black Hole. Lalu bagaimana struktur black Hole itu…? Pada gambar 4 diatas diperlihatkan bahwa Black Hole juga memiliki pusat atau inti yaitu Singularitas, kemudian ada Event Horison yang merupakan cakrawala peristiwa dan apabila memasuki disekitar lokasi jangkauan Event Horison ini cahayapun tidak dapat lolos darinya. Selanjutnya ada jari-jari atau Radius yang disebut sebagai radius Schwarzschild.

Klasifikasi Black Hole

2

Gambar 6. Klasifikasi dari sebuah Lubang Hitam

Pengklasifikasian Black Hole didasarkan pada besar  perbandingan massanya terhadap matahari, jadi massa Matahari digunakan sebagai perbandingan untuk menentukan berapa massa dari sebuah Black Hole yang sangat besar. Sedangkan untuk Mikro Black Hole atau Black Hole dengan massa yang lebih kecil perbandingannya adalah massa bulan. Black Hole dengan massa paling besar adalah Supermassive Black Hole yaitu dengan massa mendekati 100 ribu-10 milyar massa Matahari yang memiliki ukuran mendekati 0.001-400 AU (Astronomical Unit). Kemudian balck Hole dengan massa menengah disebut sebagai Intermediate-mass Black hole dengan massa mendekati 1.000 massa matahari dengan ukuran mendekati 1.000 km. Kemudian ada Stellar Black Hole dengan massa mendekati 10 kali massa matahri dengan ukuran hingga mendekati 0,1 mm.

Black Hole juga dapat mengalami pertumbuhan menjadi lebih besar massanya yaitu dengan bergabungnya 2 buah Black Hole akibat dari tabrakan sesama Black Hole. Kejadian ini dapat menimbulkan sebuah gelombang gravitasi yang di prediksi oleh fisikawan jenius Albert Einstein dan kemudian dibuktikan oleh Arthur Eddington melalui pembelokan cahaya oleh benda bermassa besar, pada saat itu di uji teori ini melalui pembelokan cahaya pada saat terjadi gerhana Matahari total.

Nahh, selesai sudah tulisan saya. Ini adalah tulisan saya kesekian kalinya. Kalau sekiranya ada yang salah saya mohon maaf karena saya juga masih belajar, dan apabila ada kritik dan saran mohon sampaikan saya akan senang sekali menerimanya.
Sekian dan semoga bermanfaat.

Refrensi:
https://en.wikipedia.org/wiki/Black_hole
https://id.wikipedia.org/wiki/Lubang_hitam
http://www.infoastronomy.org/2016/11/syarat-agar-bintang-menjadi-lubang-hitam.html
https://www.nasa.gov/audience/forstudents/k-4/stories/nasa-knows/what-is-a-black-hole-k4.html

Dunia Kita Dihubungkan Oleh Dunia Kuantum Via Operator Proyeksi

Hallo semua para hobbi nelektronika, kali ini saya akan menulis blog saya dengan edisi berbeda. Karenanya saya suka fisika walaupun masih dalam tahap belajar, kurang tahu juga kenapa akhir-akhir ini motivasi buat belajar fisika semakin tinggi saja. Paper-paper fisika dan elektronika saja dalam sehari mampu saya habiskan 2 paper, biasanya saya sering baca di bis Trans Musi (TM) sebutan bis untuk kuliah di Palembang, kebetulan saya kuliah di Universitas Sriwijaya. Jadi selama perjalanan ke kampus saya baca-baca paper saat yang lain pada sibuk tidur dan main hape canggihnya. hehehe (Enjoy ya).

Dunia kuantum adalah suatu hal yang aneh bagi kita semua, termasuk saya juga. Perlu diketahuai bahwa kuantum adalah probabilitas atau kemungkinan-kemungkinan. Tapi saya rada-rada tidak begitu paham juga, masih belajar terus mengenai kuantum, karena ilmu ini sangat penting bagi yang mampu menguasainya. Kuantum akan dapat dengan mudah dipahami oleh orang-orang yang berlatar fisika, karena memang diajarkan bagi mahasiswa-mahasiswa fisika. Saya sendiri jurusan elektro tapi saya suka mempelajari banyak ilmu, intinya saya ingin belajar multidisiplin ilmu agar kelak saya mampu menyatukan setiap disiplin ilmu menjadi satu dan terciptalah sesuatu yang luar biasa yang menjadi tujuan penelitian saya sendiri. (Ngayal di siang bolong). hahaha

Mekanika kuantum nama ilmunya setelah saya nyari-nyari bahan bacaan ketemu juga yang bagus, dan ini adalah hasil ringkasan dari bacaan saya sendiri. Ketertarikan saya pada mekanika kuantum karena semakin berkembangnya ilmu pengetahuan kuantum yang membahas mengenai komputer kuantum yang kecepatannya luar biasa besar. Sebagai sebuah gambaran sebuah komputer kuantum bisa dioptimalkan untuk mengerjakan operasi 10 trilyun flops per detik (bandingkan dengan kemampuan komputer masa kini yang sekitar milyar flops perdetik).  Komputer kuantum menggunakan qubits sebagai algoritma atau disebut sebagai kuantum bits. Komputer kuantum tidak seperti komputer konvensional yang hanya memiliki 2 bits yaitu 1 dan 0, tapi komputer kuantum memiliki 3 nilai yaitu: 1, 0, dan superposisi (bisa dalam keadaan 0 dan 1 dalam suatu waktu sekaligus). hebat yachhh 😀

q

Gambar 1. sebuah komputer kuantum 16 bit.

To the point “Kebanyakan nyeleneh dari tadi” :v

Eksperiment kuantum menunjukkan bahwa pengamatan akan memberikan kita hanya satu keadaan saja (terbebas dari berbagai intepretasi yang menyertai proses ini). Sebuah dadu yang dilempar hanya akan memberikan kita satu angka saja diantara himpunan kemungkinan angka satu sampai enam (1-6). Kita akan diminta untuk memodelkannya secara matematis, karena matematika adalah bahasanya. Logika berpikirnya adalah mari kita cari suatu operasi dimana kalau kita kenakan pada fungsi gelombang ia akan memberikan kita hanya satu basis vektor saja. Dalam bahasa aljabar linier, kita gunakan suatu operator proyeksi 1yang bekerja pada semua keadaan alternatif berbasis N dan memproyeksikannya kedalam suatu basis vektor.

Dalam matematika operator adalah suatu alat dalam matematika yang baru memiliki arti setelah kita kenakan suatu fungsi. Dalam notasi Barket-Dirac operator proyeksi dapat kita tuliskan dalam bentuk Ket-Bra

2

Notasi ini sebentar lagi akan menjadi jelas. Misalkan pengukuran terhadap pelemparan dadu menghasilkan suatu angka katakanlah 3 ini berarti operator proyeksinya berbasis proyektor ke 3

3

dengan mengalikan operator kita kedalam masing-masing vektor ket

 

Karena sifat ortogonalitas (tegak lurus) antara basis vektor, hanya 5dan perkalian skalar vektor yang lainnya nol. Sehingga,

6

akhirnya

7

Hasil yang sama bisa kita peroleh dengan menggunakan notasi eksplisit vektor kolom.

8

Dan, hasil akhirnya setelah dikalikan adalah

9

Sebelum kita akhiri ada beberapa syarat yang melekat pada semua operator proyeksi: operator ini hanya terdiri atas komponen 0 dan 1. Komponen bernilai 1 adalah komponen basis yang ingin diproyeksi. Lebih jauh lagi kenakan operatot ini kepada semua basis vektor  menjadi aturan:

12dan 11

Secara umum semua operator dalam mekanika kuantum adalah operator linier. Kita bisa melihat bagaimana konsep-konsep abtrak mekanika bisa menjadi jelas kalau kita hubungkan dengan contoh yang mudah dipahami. Anda bisa melihat sendiri bahwa operator proyeksi memproyeksikan dimensi ruang Hilbert N keruang Hilbert 1 dimensi.

bagaimana kita melihat kasus ini dari tinjauan ruang Hilbert? Masing-masing keadaan mewakili satu dimensi ruang Hilbert. Sebelum dadu dilempar kita memiliki 6 buah ruang dimensi Hilbert 1 dimensi yang jika digabungkan merentang ruang Hilbert 6 dimensi. Secara matematis ini dicapai via perkalian tensor yang menghasilkan matriks berukuran 6×6.

13

Perhatikan bahwa produk skalar atau inner produk antara semua basis ruang Hilbert tersebut harus lengkap atau ternormalisasi. Jadi sebuah ruang Hilbert dapat juga didefinisikan sebagai ruang dimana produk innernya bersifat lengkap (satu). Yang menarik menurut intepretasi Kopenhagen, mekanika kuantum hanyalah model matematis yang memandang ruang Hilbert setelah diukur runtuh menjadi hanya satu dimensi sedangkan menurut teori many world ruang Hilbert haruslah nyata. Dengan demikian setelah pengukuran, kelima ruang Hilbert lain masing-masing memcah menjadi semesta paralel yang terlepas dari semesta kesadaran kita. Tapi ini masalah filosofi.

Sebelum mengakhiri bagian ini, kita ulas sedikit mengenai sifat sebuah operator proyeksi. Perkalian operator itu dengan diri sendiri, misalkan untuk kasus proyeksi basis angka 3 dadu kita memberikan

14.PNG

dari syarat ortogonalitas ataupun perkalian langsung matriks didapat

15.PNG

secara umum ciri sebuah operator proyeksi adalah

16

Bahkan suatu operator dikatakan sebagai operator proyeksi jika memenuhi syarat berikut. Anda juga dapat menggunakannya untuk menguji apakah sebuah operator bersifat operator proyeksi atau tidak.

Satu sifat penting lain adalah bahwa apabila kita gunakan seluruh vektor proyeksi pada sebuah fungsi gelombang, misalnya dalam kasus dadu kita

17

Kita dapatkan kembali fungsi gelombangnya

18

Jadi, kita memiliki suatu hubungan

19

atau suatu matriks identitas (yakni matriks yang komponen diagonalnya atau cjj bernilai 1 dan semua komponen sisanya bernilai 0. Perhatikan bahwa kita harus mensomasi operator proyeksi secara lengkap agar mendapatkan kembali fungsi gelombang secara utuh. Bahwa somasi semua basis yang sejajar dari sebuah operator proyeksi harus memberikan matriks identitas dikenal dalam mekanika kuantum sebagai kelengkapan atau completeness.

Nahh, selesai sudah tulisan saya. Ini adalah tulisan saya kesekian kalinya, tapi ini sangat matematis yhaa..? karena saya meringkas bacaan saya sendiri dan di post disini. Kalau sekiranya adalah yangs alah saya mohon maaf saya juga masih belajar, dan apabila ada kritik dan saran mohon sampaikan saya akan senang sekali menerimanya.
Sekian dan semoga bermanfaat.

*PhD

Rujukan : Tutorial Mekanika Kuantum (ver.1.0 Vol.1) hasil tulisan Hendradi Hardhienata.